Pekerjaan Baru Untuk Hidup Lebih Baik

1 comment
http://muhamadiyans.blogspot.com/


Asalammualaikum Warahmatulah Wabarokatuh..

Bismillah..

Hari pertama kerja membuat semua serba serasa baru, baju baru dari plastik, sepatu baru model engrang pokoknya baru, Dari temen sampe komputer baru.  Banyak hal yang akan terjadi pada hari pertama masuk kerja, biasanya bakal dikenalin ke penghuni kantor yang berwujud maupun ghaib, tapi gue bersyukur karena yang ghaib gak kenalan sama gue.
Awal dari interview yang sebelumnya gue gak gitu optimis bakal diterima bekerja di perusahaan yang gue lamar dengan sebongkah roti unyil, dengan pakaian yang dibilang gak niat buat interview pekerjaan.

Dua hari setelah interview gue gak gitu nunggu telfon dari perusahaan yang kemarin interview gue, Cuma gue nunggu adzan sholat Jumat karena kebetulan waktu itu hari Jumat. Tapi ternyata gue ditelfon dan dijelaskan untuk mengunakan pakaian yang rapih tidak seperti pas interview yang menggunakan pakaian seperti preman terminal.

Satu persatu gue persiapkan untuk menghadapi segala sesuatu dengan baik, tapi Tuhan berkata lain. Gue dijejelin berbagai cobaan yang bener-bener bikin gue sempet putus asa, padahal tinggal selangkah lagi menuju puncak yang gemintang yak, kami adalah AFI. Apeeeu!

Sehari sebelum masuk kerja untuk yang pertama kalinya gue hanya mempunyai uang goceng, sempet pengen nangis seharian tapi gak lucu karena gue udah jenggotan. Akhirnya keesokannya tiba, hanya bermodalnya uang bergambar Imam Bonjol, Gue serasa dikhotbahin karena dia memakai sorban, akhirnya gue kuat dan sanggup untuk menghadapi hari pertama masuk kerja.

Hari pertama masuk, resepsionis yang katanya pasti cantik tapi ternyata jutek, gue hadapi dengan kalem tanpa sedikit kegugupan padahal ada niat buat ngejak kenalan terus jajanin dia cireng serta batagor di pinggir jalan, sebab gue tahu kalo diajak makan di tengah jalan pasti dia nolak.

Setelah ngisi formulir persetujuan bekerja di perusahaan yang menerima gue dengan berbagai macam kekurangan dan kelebihan, akhirnya gue diajak muter-muter keliling kantor tujuh kali, karena dengan tujuh kali sambil lempar jumroh tandanya mahbrur.

Lantai 1, gue lewati dengan keringet dingin serasa di rumah hantu yang ada di wahana Dufan, Lagi-lagi gue berjalan sambil masukin tangan ke kantong, kata orang kantor tandanya gugup, padahal mah gue lagi garuk-garuk selangkangan.

Lantai 2, Ini ruangan yang akan gue gunakan untuk bekerja, sekeliling gue sama wanita semua. Gue merasa jadi paling keren karena emang gue doang cowoknya, kebetulan sudah ada temen di kantor jadi gue gak begitu kaku kayak kusen pintu. 

Lantai 3, Ada berbagai macam orang disini dan sepertinya ada yang tidak telihat juga. Oiyah di lantai 3 gue menemukan spesies baru, cewek yang kalo jalan dada duluan dan pantat belakangan serta kalo ngomong sambil ngejulurin lidah, mungkin aja dia adalah persilangan kadal dan bebek.

Setelah kenalan sama orang-orang di kantor baru, gue merasa kedinginan karena di ruangan ber-AC maklum biasa mangap-mangap di depan kipas angin dari kecil.

Pekerjaan yang gue hadapi bersangkutan dengan angka-angka, seakan-akan semua angka yang tertera di monitor komputer nabokin kepala gue dengan sekeras-kerasnya.
Ada anak IT di kantor, setahu gue anak IT doyan banget kobel-kobel komputer tapi satu hal, mereka gak pernah kena tuntutan pelecehan seksual, dan mereka selalu patuh terhadap motherboard.

Selanjutnya, gue jalani semuanya dengan sebaik-baiknya ngerjain tugas kantor sambil duduk tanpa salto-salto.
Peroses yang dijalankan dengan banyaknya cobaan akan menghasilkan kepuasan yang membahagiakan. 

Hari pertama kerja rasanya emang kayak di wahana, kadang seneng, kadang deg-degan dan kadang pusing serta ada rasa takut karena terlalu keren di kantor.
Bersyukur salah satu cara supaya agar tetap bahagia, itu yang gue lakukan di kantor meski kadang gue minum 2 gelas kopi seharian dan tidur di toilet 15 menit.

Seperti itulah kesan pertama gue masuk kerja, tetep kalem dan tetep keren. Bagaimana pengalaman elo saat pertama bekerja? share di kolom komentar ya.

Wasalam..

1 comment: