Tersesat di Bandung

1 comment

"Bandung", ketika sebagian orang denger kata itu pasti udah mendefinisikan bahwa kota yang dingin, asri, banyak cewek-cewek cantik yang enggak pacaran di fly over. Tapi buat gue samar-samar malah terdengar kata "Badung", bocah bengal suka ngerjain orang lain dengan jorokin ke jurang.

Beberapa waktu yang lalu gue sendiri sempat ke Bandung dengan naik naga dari Jakarta, sesampainya di Bandung pertama hal yang gue lakuin adalah ngupil, supaya udara sejuk terhirup dengan baik dan setelah itu nginjekin kaki di tanah Bandung dengan kaki kanan agar baik-baik aja selama di kota tersebut tapi alangkah indahnya, karena sampai di Bandung tepat pukul 11 malam dengan keadaan gerimis mengundang flu, gue coba buat cari hotel di daerah Dago dalam keadaan romantis di tengah malam sendiri ditemani hujan. Ah, andai kamu ada disampingku saat itu. Mungkin udah ngeluh mau pulang.

Oiyah, selama di Bandung banyak hal serba pertama kali yang gue lakuin di sana,

Pertama kali naik angkot dari Cicaheum ke Dago, selama di angkot gue ngobrol banyak sama supirnya. Dari bahas saham ihsg, teori gravitasi sampai ke masalah capres dan cawapres, padahal gue pengen banget bahas perceraian ayu ting-ting tapi supir angkotnya enggak minat. Yaudahlahya, namanya juga bapak-bapak. Dia sempet ngasih gue wajengan kalau di Bandung jangan lupa ke Dago buat cari cewek yang geulish terus tukeran cincin, biar ada kesan katanya selama di kota Bandung. Oke, wajengan itu gue tampung di kotak keluhan. Padahal saat itu gue jadi nelangsa yang enggak tahu harus tidur dimana.

Sesampainya di Dago, gue diturunin gitu aja sama supir angkot seakan kayak anak muda yang lagi berantem sama pacarnya terus diturunin di perjalanan. Ini emang enggak adil buat gue saat itu, sendiri di Kota orang. Dengan cuma tujuan mau numpang tidur doang.
Setelah beberapa jam kehujanan mencari hotel, akhirnya gue dapat kamar di hotel bukit dago yang sebelumnya sempet ke hotel lain malah ditawarin tidur di pos rondanya.
Sebenernya ke Bandung niat kerjaan tapi pada akhirnya malah tidurin guling seharian di hotel dan gue kena charge biaya hotel karena lewat jam check-out, apa boleh buat harus ngeluarin duit simpenan di kutang.

Pertama kalinya keluar siang di Bandung, mungkin karena emang hari pertama ya. Tujuan gue adalah ke Jalan A. Yani. Mau ngurusin kerjaan, padahal kerjaan enggak gemuk-gemuk amat. Malah seharusnya gue ngurusin capres dan cawapres biar terkesan intelek padahal kagak ngerti..
Selesai kerjaan, bingung mau ngapain. Dan kerjaan gak gitu bikin gue penasaran karena dia bukan gebetan yang sok-sok cuek padahal suka. Akhirnya gue milih buat naik angkot ke Gasibu, sesampainya di Gasibu, ternyata gak sesuai ekspetasi gue. Di sana cuma lapangan yang lumayan luas dan gak bisa dipake main bola karena ditengah-tengahnya ada tiang bendera. Satu lagi, banyak orang pacaran. Syitmen. Banyak adegan romantisnya. Ada yang jengut-jengutan, ludah-ludahan. Malah ada yang lari-larian terus muterin tiang bendera.

Mulai muak dengan pemandangan tersebut, gue coba foto gedung sate. Kurang baik apa gue. Gedung aja gue fotoin. Selesai itu semua gue cabut ke rumah makan bancakan. Oiyah, kalau kalian ke Bandung jangan lupa mampir ke nasi Bancakan bi oom dan cobain es goyobod. Selesai makan dan gak sempet fotoin itu nasi bancakan gue memilih buat ke Dago kembali dan santai-santai sampai malam. Karena udah larut dan gak nemuin masjid buat tidur gue milih balik ke hotel bukit dago lalu melukin guling dari belakang, biar kelihatan romantis.

Di hari kedua, gue bangun kesiangan. Tapi tenang hukumnya halal bangun siang di hari libur dan bangun pagi di hari libur dapat menyebabkan dikucilkan oleh masyarakat. Ehtaaapi... gue kagak breakfast di hotel. Syit. Akhirnya gue malah makan nasi goreng. Buat apa coba jauh-jauh dari Tangerang Selatan, malah makan nasi goreng yang padahal di Ciputat juga ada dan nasi goreng pertama yang gue makan di Bandung telornya dipisah Ya, gue gak suka aja dia udah nyampur padahal belum mukhrim. Setelah makan gue check-out dari hotel, karena menurut gue hotelnya gak asik. Bayar mahal-mahal tapi di kamar mandinya enggak ada gayung.

Pertama hal yang gue pikirkan setelah check-out, mau kemana ini? Kaki melangkah gitu aja. Bagai nyari kitab suci menuju ke barat dan akhirnya malah sampai di Paris Van Java dengan bekal keyakinan, gue masukin mall tersebut. Gue cariin toiletnya, seakan itu toilet menghindar dari gue, mulai frustasi karena kebelet kencing. Iya, tujuan utama gue ke PVJ mau numpang kencing. Apa loe?
Ketemu toilet, gue masuk. Ini pertama kalinya gue kencing di toilet PVJ. Semoga kalian enggak iri ya. Pas lagi ngaca-ngaca lucu, gue kaget karena dari kaca tersebut bisa spion ke toilet cewek. Terus apa gunanya ini toilet dipisah tapi masih bisa ngeliat ke toilet cewek dari kaca. Oh, mungkin seni. Seni ngintip.
Jalan-jalan asik di PVJ, gue sendirian. Ngeliatin cewek-cewek yang kayaknya udah mahbrur muterim Mall sampe tujuh kali. Gue bosen dengan pemandagan Mall dan buat gue makan di Mall hukumnya haram untuk keadaan dompet. Akhirnya gue cabut, nongkrong di parkiran PVJ, kembali gue dibuat kaget. Ternyata parkiran PVJ luas banget sampai ada kendaraan besar yang merk-nya Kobelko. Entahlah, baru kali ini gue ngeliat hal itu.

Gue masih syok dan milih buat pergi dari PVJ. Sekalian nyari penginapan serta mau makan. Entahlah, makanan di Bandung enak-enak. Apalagi kalau gratis.
Gue coba buat makan nasi padang. Sebelum ke padang gue harus cobain makanannya dulu, ternyata sama aja kayak nasi padang di Ciputat. Sama-sama bayar.
Nanya-nanya sama orang soal penginapan, malah ditawarin nginap di kost-kostan punyanya yang lagi kosong satu. Mungkin ini rezeki anak sholeh kayak gue.

Selesai dapat penginapan, gue cabut ke Jalan Braga. Katanya ini jalan tempat anak-anak gaul kota Bandung pada nongkrong tapi pas gue sampai sana, enggak ada tuh yang lagi nongkrong, rata-rata mereka pada duduk di kursi dan makannya pula elegan. Makan kerupuk aja pakai sendok sama garpu.

Iseng-iseng gue pegang tete, rasanya biasa aja. Nih, fotonya;


Selesai makan di Braga gue cabut ke penginapan, kali ini biar murah yag penting ada gayungnya.

Mengisi waktu luang disaat malam, ngobrol sama penghuni kost yang lain. Saat itu gue kayak lagi di-introgasi ditanya-tanya. Dari mana, mau ngapain di Bandung, udah makan belum, udah punya pacar belum, kapan nikah, kapan punya anak, kapan punya cucu Syitlah. Itu temen ngobrol apa ibu-ibu arisan yang hobinya ngantongin kue cucur. Apa aja ditanyain. Gue izin pamit buat istirahat, bukan, bukan karena gue ngantuk. Tapi karena gue pengen merem aja.

Hari ketiga, bangun agak pagian. Bukan karena mau kerja, tapi karena dikerjain sama penghuni kamar sebelah yang debat masalah capres dan cawapres pagi-pagi. Ya, mau seribut apapun untung gak bacok-bacokan. 
Selesai mandi pakai gayung. Gue merasa seger. Beda aja sama hari-hari sebelumnya yang bershower kayak orang galau abis diputusin pas lagi sayang-sayangnya.
Setelah rapih, gue cabut ke lembang. Selama di perjalanan macet dan serasa kayak di Jakarta karena yang mendominasi jalanan rata-rata berplat B. Okelah, sesampainya di lembang gue ke Floating Market. Tips aja, buat yang pacaran ke sini gapapa. Tapi kalau sendirian semoga gak nyebur ke danaunya karena stress liat keadaan.

Menurut gue Floating Market ini keren kalau buat jadi tempat pacaran, bisa main jorok-jorokan ke danau dan main petak umpet juga seru. Selama di Floating Market gue cuma berhasil fotoin gelas karena gue orangnya baik.

Mulai bosan dan lapar, gue coba makan apa aja yang ada di situ, berhubung sendirian jadi gak mungkin makan teman.

Balik dari FM, jalanan semakin parah macetnya. Gue merasakan Bandung ini udah bermetamorfosis jadi Jakarta. Tiga jam dari lembang ke paskal. Sampai di pengiapan gue rebahan dengan elegan di seprai motif bunga dan kebetulan gue lupa buat pesen tiket kereta untu balik ke Tangerang.
Yah, namanya juga lupa. Kadang orang udah punya pacar aja masih sibuk nyari lagi. Tunggu, gue enggak gitu ya.

Hari keempat, gue coba nyari tiket kereta walau enggak ada yang buang. Gue coba ke Indomaret tapi ternyata gak bisa kalau beli tiket pas hari H. Bisanya H -1. Sempet gue tanya ke kasirnya. Sejak kapan si H -1, apakah udah pakai kacamata? Tapi malah dicuekin.
Yaudah. Gue jalan ke stasiun kiaracondong. Sekalian liat-liat ada lowongan kerjaan di sepanjang jalan. Iseng-iseng masuk ke factory outlet yang nyari karyawan. Gue diterima bisa kerja secepatnya. Oke, jalan lagi. Terus masuk ke toko smarthphone, gue diterima juga. Oke, jalan lagi sampai akhirnya di stasiun kircon. Sesampai di kircon yang tadi nerima, gue telfon dan bilang kalau "gue terlalu baik buat dia". Akhirnya kita putus.
Setelah pesen tiket kereta dan gue santai-santai sambil jalan nyari cemilan ketemulah sama cewek. Sebut aja Nini, oke. Kita ketemu pas dia lagi dilirik kuda yang narik delman. Entahlah, mungkin karena buat kuda dia begitu menarik.

Setelah ketemu kita jalan, tujuan tempat terserah dia karena dia akamsi (anak kampung sini) di Bandung. Setelah nemenin dia muterin mall sambil lempar jumroh, kita makan dulu. Untuk makan apa dirahasiakan ya demi kedaulatan negara. Yang pasti sih dia gak gue kasih sprite campur insto atau promagh sama orson. Selesai makan kita ke alun-alun. Awalnya gue heran ini kan masjid kok dinamain alun-alun. Udahlah lupain. Lupainnya gampang kok gak sesulit ngelupain mantan. Intinya itu masjid ada di tempat strategis mungkin, makanya disebut alun-alun. Setelah ngomongin hukum fisika kita cabut ke stasiun kircon karena kereta yang akan gue tumpangi berangkat jam 23:55. Kita sempet ngobrol lama di stasiun dari ngebahas cinta fitri sesion 1 sampai 6. Karena udah larut malam. Gue nyuruh dia pulang, daripada dicariin emaknya dan disangka mau diculik sama gue. Ehtapi nyulik dia ya rugi, suka nyeleding tekel gitu.

Sebenernya sempet bingung, kenapa di stasiun kiaracondong banyak kereta parkir. Tapi yaudahlah ya. Kereta yang gue tumpangi udah datang, gue harus balik ke Tangerang. Karena emak udah sms, kalau gak pulang emak bakal bersyukur banget soalnya gue kagak ngerusuh lagi di rumah.

Sesampainya di Stasiun Jakarta Kota jam Tiga pagi, akhirnya jiwa petualang gue keluar. Memilih tidur di Stasiun karena Commuterline adanya jam Lima pagi. Sampai di Rumah jam Sembilan pagi. Setelah badan gotay selama perjalanan kayak abis mabok lem aibon. Rumah menyambut dengan bising, ada teriakan yang membuat bulu kuduk gue berdiri. Iya Emak gue. Gue milih langsung ke kamar dan disambut kasur dengan sprei lembutnya bermotif bunga. Gue rebahkan tubuh dengan elegan bersama tanya Ibu; "dari mana aja, A?" "Dari Kota" "Hah, kota?" "Iya, kota Bandung" "...oleh-olehnya mana? Kampret?!" "......zzzzz tidur"

Selama di Bandung, ada kerjaan yang gue lakuin dengan sangat baik, fotoin gedung sate, gelas yang tulisannya lembang, badak di taman depan smk 1 bandung, angkot st.hall - lembang, pepohonan dan gue gak punya foto sendiri di Bandung. -___-"

1 comment: