karir di Ujung Tanduk

Leave a Comment


Namanya pekerjaan ada aja halangan rintangannya enggak cuma kayak kerak sakti yang ke Barat mencari kitab suci, dalam urusan pekerjaan kita juga akan mengalami yang namanya halangan entah bertemu siluman bermuka dua atau cewek cantik yang ternyata siluman ular. Setelah bekerja cukup lama, kira-kira kalau anak abg pacaran udah anniversary walau cuma 6 bulan. Gue udeh mengalami banyak hal yang bikin pola pikir gue berubah. mungkin kalau saat itu punya pacar gue udah diteriakin pacar "kamu berubah enggak kayak dulu lagi kita putus", tapi beruntungnya gue saat itu lagi pengen sendiri aja bahasa kekiniannya jomblo. Ini pengalaman tragis gue selama bekerja istilahnya kalau lagi pdkt sama gebetan kita udah perhatian tapi dianya cuek. Sakit. sakitnya tuh di dompet.

Dalam berpakaian ke kantor gue ini memang selengean yang pakai sepatu biasa, celana pensil, kemeja kayak topo di dapur yang kotak-kotak. Belum lagi gue ini selalu bawa bekal dari Ibu hitung-hitung sih ngirit, padahalmah ya kalau makan di kantin kagak ada duitnya. Walau dalam gaya berpakaian selengean sempet beberapa kali disangka oleh ibu-ibu gue ini masih SMA, mungkin mata batin Ibu-ibu tersebut belum terbuka. Berangkat ke kantor jam setengahenam pagi, gue harus ke stasiun Rawa Buntu, walau kadang gue lebih sering ngejar kereta karena telat gue tetap bersyukur. Daripada harus dikejar kereta karena kecepetan. Setelah hampir duajam di kereta gue pas keluar dari gerbong bisa jadi Zombie karena desek-desekan. Belum lagi ada yang tidurnya mangap kayak ikan sapu-sapu. Udah gitu pernah beberapa kali saat menggunakan commuterline ada cewek tiduran di bahu gue, cantik sih tapi ngiler. Dalam urusan masuk kantor gue adalah pemecah rekor, sering datang telat. Diharuskan datang jam sembilan pagi, tapi gue datang jam sepuluh. Bukan, bukan karena guenya yang males ini terjadi karena rumah gue di Tangerang selatan dan kantor adanya di Jakarta Utara. Bisa sih enggak telat tapi dengan cara bikin tenda di parkiran depan kantor. Kalaupun mau berangkat dari rumah biar kagak telat, berangkatnya dari jam empat subuh. Dalam hal telat ini gue selalu punya saja alasan. Memang alasan dibuat untuk pura-pura apalagi alasannya gue kadang gak diterima oleh HRD.

"Iyan, kenapa kamu telat?" tanya HDR sambil melotot.
"Maaf bu, tadi keretanya gangguan. Mungkin kebanyakan merokok"

lalu HRD cuma bisa elus-elus dada, gue mau bantuin tapi takut karena dada HRD 36C. nanti yang ada gue budidaya cupang di dadanya.

banyak alasan yang gue buat, dari kereta gangguan, jam di kantor kecepetan sampai gue harus pura-pura mati ketika absen jam di kantor pukul 09:01, Iya. lewat satu menit doang. Itu hal ngeselin. Lebih ngeselin daripada nembak gebetan tapi ternyata gebetan sukanya sama temen kita.

Selain telat ke kantor yang sebulan bisa tiga kali, gue juga memecahkan rekor baru di kantor tersebut. Bisa tidak masuk kerja sebulan tiga kali. Ini terjadi karena penyakit gue suka kumat. Iya, penyakit males. walau kadang gue kagak masuk bisa tiga kali dalam sebulan. Gue selalu menyelesaikan pekerjaan sebelum jatuh tempo. bahasa gaulnya deadline. bener kagak? tolong benerin kalau salah..

dalam hal bekerja gue ini serius, makanya kadang kalau lag kerja mau diajak ngobrol kayak gimanapun enggak bakal nyaut. Iya gue kalau kerja sambil dengerin musik pakai headsheet. makanya kagak nyaut kalau dipanggil. karena gue sering telat dan jarang masuk kenalah gue surat cinta. yang ditunjukan bahwa apabila gue mengulangi hal itu gue bakal dijadikan pacar sama sekretaris. wohh. ya gue kagak ulangin lagi dong.. gue jadi semakin sering masuk kerja. karena pacaran sama orang yang sekantor itu gak asik. masa iya nanti tiba-tiba pas gue masuk toilet dia ikutan. kan gue kalau di toilet itu cuma numpang tidur walau limabelas menit.

Sampai tibanya bulan April yang tadinya pekerjaan gue adem ayem mulai berada di ujung tanduk, karena sekretaris NSM mau resign dan gue ditunjuk untuk menggantikan posisi tersebut walau dikurangi jobdesc-nya tapi tetep aja gue kan Staff mana sanggup buat ngerjain itu semua. Ditambah lagi gue ini cowok, bukan cewek. Iya, sih walau terkadang gue sering dipanggil Dian oleh beberapa orang dikantor. gue tetep sabar. Padahalkan nama gue Iyan. iya. Iyan. kenapa bagus kan?

Akhirnya gue coba untuk pindah job ke kerjaan sekretaris awalnya diajarin sama teman, katanya sih harus pelan-pelan. Iya, gue pelan-pelan banget. gue cari sisi sisi sensitifnya biar cepet klimaks dalam mengerti pekerjaan. Gue udah paham sama pekerjaan yang bakal gue pegang nanti cuma ngerekap ngerekap ngerekap ngerekap ngerekap ngerekap ngerekap ngerekap ngerekap nasional. Iya, Nasional. lu bayangin, seorang cowok selengean kayak gue harus ngerekap data nasional yang ada SPV, MR, DM, AM, Sales Manager, nama dokter dan tai tai kucing lainnya. Belum lagi gue harus ngurusin insentiv kalau bener sih gue bersyukur kalau salah iya gue bisa kena voucher. Bukan voucher belanja ini voucher bisa bikin uang makan berkurang. Biasanya makan daging, jadi bisa makan tempe sebulan

gue udah bisa. gue udah pahaaamm sama jobdesc-nya. gue ngerti. ini gak sesulit buat ngertiin cewek.

setelah gue ngerti tentang pekerjaan tersebut, gue dipangil sama atasan. untung atasan bukan tuhan. kalaupun dipanggil tuhan gue minta dispensasi karena belum nikah.

di ruangan atasan. ingat. atasan tanpa bawahan hanya akan memperlihatkan kemaluan.
ketika gue disidang ditanya tentang pekerjaan gue nantinya. gue udah bisa gue cuma bilangiya iya iya dan iya... sampai ada backsound. ya ya ya ya aku dulu cinta padamu dulu aku memang suka..ya ya ya ya..
sedangkan temen gue yang ngajarin gue dia geleng-geleng bilang kalau gue kagak bisa megang job tersebut. saat itu yang gue pengen lakukan adalah pindahin temen gue ke depan hokben biar dia bisa geleng geleng lebih puas.
akhirnya terjadilah keributan, dimana atasan gue ini kagak suka sama apa yang didengar oleh temen gue, gue pasrah. berserah diri. lagi pula gue emang kagak mau di job ini, gue cuma mau staff, karena gue cuma mau bersikap prefesional dalam bekerja dan gue ambil ilmunya. tapi telur  berkata lain, atasan gue marah saat itu tiba-tiba dia gulung lengan kemeja dan berkata "kenapa kamu lihatin saya? kamu gak suka? ngajak berkelahi?"

gue diem.. nunduk.. dalem hati gue bersabda. mana mungkin saya suka sama bapak? kan kita sama-sama cowok. tapi kenyataanya gue diem kayak abis kegep lagi berzinah di warnet.
sampai akhirnya atasan gue nyamperin gue.

"berkelahi ajalah kita!"
"loh pak, ini kantor bukan hutan seharusnya bapak punya attitude yang lebih baik dari saya" gue nunduk lagi.
"jadi maunya kamu apa? jangan bilang A tapi aslinya B. kayak cewek aja"
"Loh bapak ngasih saya pilihan. baiklah. Saya sudah tidak nyaman di sini, saya memang bisa hidup dibawah tekanan tapi dengan keadaan seperti ini, ini bukan tekanan tapi pelecehan", gue berkata seperti itu lalu seisi ruangan hening. mungkin kalau ada kamera nama gue bakal disamarkan jadi bunga (korban pelecehan)
kemudian atasan gue duduk. santai namanya juga boss.
"jadi gimana? kamu mau lanjut? sudah bagus dikasih job yang lebih baik kok malah ngeyel"
"yaudah pak, saya resign saja," ucap gue dengan yakinku teguh hati ikhlasku penuh..
Seisi ruangan kembali diam..

Surat resign dibuat saat itu juga sama gue. tanda tangan. lalu muterin kantor untuk pamitan. kesan yang tidak baik memang untuk urusan berhenti bekerja tapi kalau dipikir lagi gak baik juga gue bertahan disitu karena udah gak nyaman. kerja kayak pacaran kalau kagak nyaman males buat ngelanjutinnya.

injek kaki pertama di parkiran saat itu gue resmi resign.

tamat. wahahahaha

pelajaranya adalah jangan terlalu keren kaya gue biar kagak terjadi hal yang sama.

0 comments:

Post a Comment