ABG Kesurupan Cinderella

1 comment

Semasa kecil kita udah sering banget dicekokin oleh dongeng-dongeng interlokal seperti putri tidur, putri salju atau putri yang tertukar. Tapi yang paling ngehist diantara itu semua adalah Cinderella diceritakan Cinderella ini gadis yang baik, cantik, menawan tapi suka dijahatin sama Ibu tirinya dan kakak tiri. Mungkin apabila Cinderella kenal sama Ibu kota Jakarta bakal mengumpat bahwa Ibu kota lebih kejam dari Ibu tiri.

Kali ini gue gak mau bercerita tentang Cinderella yang lebih jauh lagi, karena gue bukan gebetannya dia jadi gak perlu sok sok kenal atau paham segala hal tentangnya.

Mungkin karena semasa kecil anak-anak cewek sering didongengin tentang Cinderella sama Ibunya sebelum tidur, makanya kini pas beranjak dewasa mereka kesurupan Cinderella. Beberapa hal yang gue teliti adalah seringnya pulang lewat jam duabelas malam. Ternyata Cinderella ini tidak memberikan contoh yang baik, kalau pun dia memang anak baik-baik kenapa harus pulang lewat jam duabelas malam, sudah gitu pergi dari rumah lewat jendela segala. Makanya banyak anak-anak cewek yang baru pakai minishet meniru adegan ini, kalau Cinderella sih keluarnya pakai gaun, sepatu kaca. Pokoknya cantik deh, tapi anak cewek yang baru puber sekarang kalau keluar rumah paka lejing koran, mukanya cemong bedak udah gitu dijemput sama motor metic yang bannya kayak kekurangan gizi. Oke, ketika mereka gak dibolehin keluar sama orang tuanya pasti pergi loncat jendela, coba kalau kelihatan warga terus diteriakin maling? Mau jadi apa pemudi harapan bangsa ini? Belum lagi keluarnya enggak jelas, kalau jaman dulu sih ke pesta, tapi sekarang ujung-ujungnya bakal banyak yang pacaran di flyover, ngomong panjang lebar kali tinggi kali alas, tapi kagak dijajanin. Emangnya gak seret apa ya ngomong melulu?

Gak cuma di flyover mereka juga pacaran di kolong jembatan, di taman. Nah, gue terbilang sering menemukan makhluk astral ini pacaran di taman, ceweknya ditutupin jaket. Entah apa motivasinya. Coba tutupin koran dong. Biar lebih elegan.

Nah, kebetulan gue punya adik sepupu namanya Devi. Devi lagi ngalamin yang namanya masa pubertas seperti kesurupan Cinderella yang setiap pulang malam minggu lewat jam duabelas malam, setiap ditanya Ibunya pasti jawab "Apaan sih Bu, Cinderella aja pulangnya lewat jam duabelas malam kan? Udah deh santai aja. Ngopi dulu bu", Itu ucapan Devi. Sampai beberapa kali Ibunya minta tolong ke gue untuk awasi Devi supaya tidak terjerumus ke pergaulan yang bebas. Devi ini terbilang cantik, seksi dan beberapa kali sudah jadi model di majalah. Gue gak mau aja kalau semasa kecil dia baca majalah bobo terus udah gedenya diboboin gitu aja tanpa terikat pernikahan. Selidik demi selidik ternyata Devi punya pacar. Gue mau tahu dong apa bentuk pacarnya Devi ini. Jangan sampai dia pacaran sama makhluk ghaib atau yang wajahnya samar-samar. Akhirnya gue ketemu sama pacarnya Devi, gue bilang ke dia kalau mau pacaran di rumah aja jangan ajak Devi keluyuran gak jelas apalagi sampai pacaran di flyover. Singkat cerita pacarnya Devi kini kalau pacaran di rumahnya Devi setiap dateng ngasih gue rokok sebungkus, mungkin karena bosen dipalakin gue terus akhirnya Devi kumat lagi suka keluar rumah enggak bilang-bilang orang tuanya, terus pulang lewat jam duabelas dan pacarannya di taman, flyover, kolong jembatan malah gue pernah nemuin dia di kebon. Entah itu pacaran atau lagi coba ritual nyembah pohon kelapa. Intinya saat itu gue marah dong, gue omelin pacarnya Devi..

"Maksud kamu apa ngajak Devi ke tempat yang enggak layak buat kencan gini?"
"Aduh kak, suka-suka kita dong. Kan kita yang pacaran"
"Jebreeettt!.." Iya, itu bunyi tamparan gue yang mendarat di pipi pacarnya Devi.
"Kak..... :(" Pacarnya Devi meneteskan airmata. Entahlah, saat itu pengen gue toyor aja kepalanya sampe mendem di dalam tanah.

Lalu Devi nangis, akhirnya gue iba. Perasaan gue terkoyak. Masa gue merusak kebahagiaannya sepupu gue sendiri. Tapi ini gak wajar, kalau mau pacaran ke cafe lah, ke mana kek. Lah ini di kebon.

Setelah kejadian itu Devi marah sama gue, katanya gue terlalu mencampuri kehidupan pribadinya. Padahal kan gue cuma mau menjaga dia aja. Yaudah, gue mulai cuek. Sampai akhirnya Devi kembali kesurupan Cinderella tapi ini sudah kelewatan setiap Devi pulang dia sempoyongan kayak belum makan tiga hari, kayaknya sih gak cuma Devi aja. Banyak wanita-wanita lain yang seperti Devi, keluar rumah gak pamit, pulangnya lewat jam duabelas malam. Ketika ketahuan seakan menjadi pihak korban, menanggis tersedu-sedu memohon belas kasih. Tapi menurut gue pribadi sih mau pulang jam berapa aja gak masalah selama bisa menjaga diri sendiri dengan baik, kalau gak bisa menjaga diri, coba menjaga duduk deh. Biar gak cape-cape banget.

Semenjak kejadian gue pergokin Devi dan pacarnya di kebon lagi nyembah pohon kelapa akhirya gue memutuskan untuk tidak mau tahu lagi tentang Devi dan siapalah pacarnya itu, sampa akhirnya gue dapat kabar kalau Devi ternyata dipindahin sekolahnya oleh kedua orang tuanya ke pesantren. Syukron.

Semoga Devi kagak kesurupan Cinderella lagi. Sampai nangis-nangis mau dibeliin sepatu yang kalau diinjek nyala warna-warni.


1 comment: